Rabu, 04 Januari 2012

CERITA PANAS DI AKHIR TAUN BERSAMA JOGJA

DJOGDJA.

Pertanyaannya kenapa harus jogja lagi?
Jawabannya adalah:
karena budget kita cuma cukup buat ke Jogja aja, padahal niatnya sih pengen ke Bali, Lombok, Singapura, atau Jepang sekalian dah,, Ya cuma kita realistis sama harta kekayaan yang kita punya saat ini sebagai mahasiswa teknik tingkat dua, anak kost pula, jarang mandi pula, ke kampus pake baju compang camping juga jadi,  pacar gak punya, sekalinya punya pacar malah diselingkuhin, SKIP.

Kalo kemren tema nya jadi mahasiswa yg pura2nya ngikut lomba di UGM kemudian pulang bawa piala dan uang buat foya-foya, nah sekarang ini gue punya tema BACKPACK+TOURING gila bersama orang2 gila. Berangkat tanggal 23 Desember 2011 dari Bandung, dan nyampe Bandung lagi  tanggal 26- nya. Nah mari Kita uraikan episode demi episode, peristiwa demi peristiwa aneh yg Gue ,sama  3 temen kacrut gue alamin selama ngegembel di Jogja.

Gue dan 3 kacrut

Inilah kronologisnya sodara-sodara, mari simak dan cermati.

Jumat, 23 Desember 2011 sore hari, Gue bareng Si Oki pergi nyusul Si Mike sama Si Agy ke liang lahat   Stasiun Kereta Kiara Condong Bandung buat mesen tiket seharga 37 Ribu. Nah sebelumnya Agy sma Mike udah standby ngantri beli tiket dari jam 4 smpe jam stngh 7 dan alhamdulillah untungnya pihak stasiun menyediakan gerbong tambahan sehingga finally we get our tickets yeayyy.  Gak apa2, yg penting naek kereta. Kasian Si Agy seumur2 nginjak bumi belum pernah ngerasain sumpeknya indahnya naik kereta, 20 taun hidupnya hanya di abisin buat ngegambala sapi dan nanem stobeli di kampung halamannya CIWIDEY ADUHEY. Maka dari itu, sebagai sahabat yang baik kita berusaha keras buat ngewujudin impian Si Agy supaya Dia bisa kita bully abis-abisan BAHAGIA.

Sambil nunggu waktu keberangkatan, Gue sama partner betina Gue Si Mike nyari makan dulu (ma'lum blm nemu nasi dari kmaren), nah kalo Si Doclo Oki sama Si Agy bertugas nyari cemilan buat bekel kita di kereta nanti. Kemudian dari sinilah seni dari prosesi backpack ala-ala kita dimulai. Gue sama Mike sebagai mahasiswa merangkap backpacker bokek malah mendapatkan PERTOLONGAN PERTAMA pas kita lagi mau bayar makan eh malah ditraktir ibu2 yg sempet ngantri tiket bareng tadi ,rejeki banget ga tuh,,Alhamdulillah rejeki anak solehah, mungkin karena muka gembel innocence kita yg membuat si ibu tergugah..MUIHIHIHIHI.

Lanjut ke PERTOLONGAN KEDUA, Si Agy sama Si Oki ketemu sama cowo ( namanya Andre, asal timor leste kuliah di STT Tekstil) yg sempet seantrean juga tadi, selain beliin makanan banyak, nih orang emang dikirim Tuhan buat jadi petunjuk kita selama perjalanan di kereta, bae bener dah die..alhamdulilleh..

(paling kanan: itu tuh orang baek yang namanya Andre)

Pemberangkatan jam 9 malem akhirnya tiba, datanglah kereta (JOGJA via KA. KAHURIPAN - LEMPUYANGAN gerbong 9).
Keanehan selanjutnya,ternyata kursi kita sial udah ada yang ngisi, padhal di tiket udah jelas-jelas kelo itu kursi kita ber-4 (maklum lah ya namanya juga kereta kelas Ekonomi). Nah akhirnya gue berinisiatif nyamperin sepasang Mas dan Mba yang nempatin kursi kita secara membabi buta selojoran kemana-mana, nyender-nyender gak karuan, lu pikir ini kereta nenek moyang lu (dalam hati Gue maki mereka tapi wkwk). Ditanya baik2, nih Mas2 sama Mba2nya malah ngeyel dan gamau pindah, akhirnya terpaksa Gue pake cara andalan sebagai wanita perkasa berlidah tajam, awalnya Gue sindir akhirnya Gue maki juga mereka, tapi ternyata ga mempan gilaaaa parahhh dimana hati nurani mereka. Akhirnya dengan langkah gontai kita pun mudur (daripada terjadi pertumpahan darah). Untungnya ada orang baik yang kepaksa rela mau sempit-sempitan berbagi sama kita dulu (Sumpah sempit banget, kasian pantat super si oki ga bisa full duduk lah), sementara kita menyusun strategi untuk memukul mundur si Mba dan Mas pencuri kursi itu. Dalam hati gw bilang gini :
"Apa dosa kita ya Allah"(eh dosa kita apa dosa si oki yahh),,,,
nah itu kesialan pertama. Bener kata pepatah, DIBALIK KEBERUNTUNGAN TERSIMPAN KESIALAN.

 Nah akhirnya ini posisi sempurna kita setelah memukul mundur si Mas dan si Mba pencuri kursi selama 5 jam  (hahaha emang udah waktunya mereka turun dari kereta aja sih).kiri-kanan: Agy, Ana, Mike, Oki.


Penampakan Mike yang fotoin kita ber-3 saat sampai di Stasiun Lempuyangan, dan Agy yang sedang melancarkan aksinya mencopet

Sabtu, 24 Januari 2011
Singkat cerita, jam 6 pagi kita nyampe Jogja via stasiun Lempuyangan. Sempet nongkrong dulu setengah jam, akhirnya dateng deh temen Mike yg emang diancam ditakdirin buat ngasih pertolongan ke kita ( Yusa, anak Teknik Informatika AMIKOM Jogja).

Lelaki Berhelm itu, dialah Yusa

Di pagi yang cerah di kota yang entah kenapa Gue ngefans banget sama kota ini, kita pun mulai memacu langkah, kita ber-empat ngikutin Yusa sebagai tour guide kita, lalu naik Trans Jogja, sampai pada suatu siang, kesialan kedua pun berlanjut,,, WTF kita salah turun halte, dan muter lagi, dan nunggu bis lagi, apapun lah itu, naik bis lagi, turun lagi, naik turun naik turun naik turun dan penderitaan belum berakhiiiiiiiiir.

Jalan lurus sejauh 2 km atau jangan-jangan lebih ( gak sempet ngukur) terpaksa kita telusuri, tapak demi tapak langkah menuju daerah Kaliurang (tujuan kosan temen mike yang mau kita tumpangin) ditemani keringat yg membanjir karena ini siang bolong woooyyyy, matahari tepat diatas kepala kita dan SUMPAH PANAS NGEHEK GAK KARUAN. Kenapa kita harus jalan kaki? emang gak ada angkot gitu? gak ada ojeg? gak ada becak? jawabannya GAK ADA. 
Bukan cuma dalam hati, tapi ini bener2 Gue pengen triak ANJRIIIIIIIIIIIIT dan rasanya pengen Gue maki semua makhluk yang nampakin diri depan Gue kecuali mang-mang Cuanki lewat, karena kalo dia lewat, gue pasti jajan dulu. 
TUHAAAAN, KENAPA DUNIA INI GAK ADIL, APA SALAHKU, APA SALAH IBUKUUUUU. Kemudian dunia runtuh.


(Cape sih pasti, narsis?? wajjjjib)



ini ketika kita sedang menapaki jalan entah dimana


Ketidaksabaran berbuah hasil,,Terimakasih Ya Allah..(lagi sengsara gini aja, baru puji-puji Allah),,Sampe juga di kosan temennya Si Mike ( kebetulan nama nya Oki juga, Teknik Sipil UII), dan kita langsung dikenalin sama pacarnya Oki, namanya Panda (orang lho yah dia) anak Teknik Lingkungan UII, dan satu lagi (Ramso, Teknik Informatika UPN), tapi yg jelas mereka semua adalah temen sabangsa Si Mike dari Curup-Bengkulu. Sooooo next problems nya adalah Gue, Oki Bandung, sama Agy mengalami gejala roaming akut tingkat nasional dengerin mereka cakap-cakap udah berasa di negara Melayu kalo gini caranya mah.

"Siko,,,idak,,,tulu,,,ambo,,,nian,,,La,,,"
cuma itu kayaknya kata-kata yg masih gw paham dan inget artinya. Sisanya..?..ampuuun dah tuan idak paham lagi ambo...
Satu lagi, ternyata temen2 Si Mike itu mengidap sindrom gila, gokil,kocak, juga ga beda jauh sama kita..FIX makin kaco gak baleg ini mah.

Jam 1 kita bergkat ke tujuan pertama. Kaki gunung Merapi, gunung yang baru meletus lagi ahir2 ini sampe menelan ribuan korban. Cuaca disana lagi ga bagus, mendung, bahkan penampakan gunungnya sempet ketutup kabut, dan parahnya lagi hujan datang. Kita malam sempat disuruh turun lagi sama orang-orang disana, karena lahar dinginnya masih sering keluar. Untungnya kita smpet mengunjungi rumah2 sisa amukan merapi, termasuk rumah Mbah Maridjan si juru kunci Gunung Merapi yang meninggal ditempat ketika amukan merapi datang. Kita mengunjungi makamnya, disitu juga ada mobil evakuasi yg kondisinya sudah hancur kena lelehan lahar panas merapi. Mengerikan..
Kita pun sempet ngobrol-ngobrol sama warga sekitar lereng yg kehilangan 5 anggota keluarganya, suami sama anak-anaknya gegara letusan Merapi,,Innalillahi,,menyedihkan....bencana memang ga bisa ditebak.. (tumben lagi waras)







Gue, Mike, Oki, Yusa bersama Ibu2 korban bencana Merapi




Btw, ini foto didepan reruntuhan rumah yang kena amukan lahar panas merapi

Begitulah kurang lebih inti cerita di merapi..lalalalalalaaaaaa....
Lanjut ke tujuan hura-hura yang kita lanjutin sehabis dari Kaliurang tadi. Jadi, kegiatan jalan-jalan yang kita lakukan dari sore sampe tengah malem adalah...inilah rinciannya:

-Benteng Verdeburg, parkir doang karena kepisah dari konco2.
-Malioboro, ya ngapain lagi kalo kalo bukan blanjreng.
-Alun2, pas banget lagi ada acara Skatenan yg katanya cuma setaun sekali diadain. Meriahnyooooo begitu terasooo,,(lha ini di Jogja apa Bengkulu sih jadinya..?).
-Alun2 satu lagi, menguak mitos 2 pohon kembar, dan ternyata terbukti bahwa gada 1 pun dari kita yg lolos melewati jalan diantara 2 pohon tersebut, kecuali Gue (senyum penuh kepuasan sambil mengangkat satu alis) Udah masuk sih, tpi keluarnya malah nabrak,jdi weh teu jadi..wakakakakkkk...
-Tugu Jogja, tempat wajib dikunjungin buat pamerin ke orang kalo kita pernah ke Jogja. Orang sana bilang kalo belum foto disini, berarti belum nginjak Jogja. Aneh-aneh pokonya mitosnya. Itulah perjalanan di hari pertama kami bertepatan dengan besok nya hari Natal, makannya rameee buanget.














Udah Jam 2 pagi iniiii??... Baiklah, time to sleeping. Cowo2 tidur di kosan Oki, cewe-cewe numpang tidur di kosan Nuri (temen SD Mike, Kedokteran UII).
Zzzzzzzzzzzz,,
sepi..
sunyi..
yang terdengar hanyalah dengkuran menyaingi suara khas babi yg hendak menerkam mangsa.


Minggu, 25 Januari 2011
Rencana barangkat jam 7 ke trip selanjutnya yaitu Pantai Sundak ( menurut google dan saksi mata ini pantai emang Juara banget). Sayangnya semua itu hanyalah wacana dan kepalsuan semata, alias bulshit, alias bohong, karena ternyata jam 9 kita baru bisa sadar bahwa dunia ini masih berputar pada porosnya.

Ya ampuuuuuuun, kalo cuman bwt numpang tidur aj mah, udah ajah di rumahhhh ( muka penuh penyesalan). Duh ampuni kita Gusti.

Tpi ya gimana lagi, waktu terus berputar, hidup adalah perjuangan, kita ga boleh putus harapan., kita pun kepikiran nyari pantai lain, yg penting nyium bau aer laut aja lah yah. Eits tapi tunggu dulu, sebelum merapat ke pantai, ada baiknya kita nyari tiket pulang dulu ke Stasiun Lempuyangan, ya mudah-mudahan ada gerbong tambahan lagi kayak kemarin pas kita berangkat. Tapi ternyata pas udah sampe Stasiun Lempuyangan, kita dapet kabar dari orang-orang disana kalo tiketnya udah abis, Gue pun ngantri depan loket sekitar sejam nunggu giliran buat mastiin apakah masih ada tiket ato engga, dan ketika Gue udah sampe depan loket, Si Mas penjual tiket nya bilang jelas bgt d kuping Gue kalo tiketnya sudah habis dan gak ada gerbong tambahan. Titik. BYE

"Sial sial siaaaaaal, udah ngantri-ngantri, ga dpet tiket pula, mati lah kita dimakan cacing..!" umpat Gue, dalam hati tapi.

Bukan berarti pasrah meratapi nasib, justru disitu kita mikir keras, debat panjang lebar dan didapatlah beberapa opsi, apakah kita ke Stasiun Tugu atau ke Terminal Bis, atau nginep lagi aja, ah tapi jangan, kita musti buru-buru pulang, karena duit di kantong tinggal ceban, lagipula belum tentu besok-besoknya juga tiket masih tersedia, musim natal+libur sekolah+taun baru gini mah udah pasti pada abis lah tiketnya, dan kita baru sadar akan kemungkinan kondisi ini sekarang, bukannya dari sebelum berangkat, dasar BEGO.
Duh cobaannya sangat berat sekali sodara.

Ditengah kebimbangan kita ber-4,  tiba-tiba suatu keanehan kesekian kali nya dateng wahai sodara-sodariku, tetiba ada Mas2 muka sangar (dikira mau nyulik Si Agy juragan Stobeli Ciwidey) yang nyamperin kita, dan ngehampirin Gue. Aduh-aduh mampus nih apa ini orang yang tadi gak sengaja Gue INJEK PALANYA yang Gue kira KESET pas keluar wc tadi. 

"Mba, yang tadi mau ke Bandung dan katanya udah kehabisan tiketnya kan?"
Belum sempet Gue jawah, eh tu orang udah langsung ngelanjutin kalimatnya, dan bilan gini,
"Lah ini saya yang ngantri di belakang Mba dapet ko mba tiketnya, si tukang tiketnya malah bilang masih ada tiketnya."


Dan seketika, kalimat itu bagaikan petir yang datang menyambar tiba-tiba tepat diatas ubun-ubun Gue.
"Sialaaaan, goblok, anjiss,,dan bertriliun-triliun kekesalan itu pengen Gue dan anak-anak muntahin tepat di depan muka Si Mas Geblek penjual tiket yg jauh dari kesan kritria cowok layak disebut manusia. Kelemahan satu-satunya Gue dibalik ribuan kelemahan lainnya adalah Gue gak bisa nahan amarah ketidakadilan yang udah Gue dan 3 temen Gue alamin tanpa meminta penjelasan logisnya. Oke, jadi dengan tergesa-gesa, Gue langsung balik lagi ke loket, Gue sabotase ratuasan antrian, dan tepat di depan muka Si Mas Geblek penjual tiket tadi, keluarlah beribu-ribu cacian makian, amarah dari  mulut Gue yang manis ini, gak tanggung-tanggung, Gue kedipin plototin dia, Gue gebrak meja loketnya pake tangan imut Gue.

Gausah diketik ulang disini lah yah caciannya gimana, yg jelas itu kali pertamanya Gue marah-marahin orang depan ratusan orang, Astagfirullahaladzim jangan ditiru yah, sesungguhnya pada waktu itu Gue sedang kesurupan Jin Cabe Balado. Entah kenapa Gue labil dan kesel banget banget, gimana mau berkembang negara kita, kalo oknum-oknum nya aja pada ga jujur gini (pokonya udahkaya aktifis yang suka demo2 itu lah..keren kan Gue, apa malu-maluin ya muakakakkk,,).

Hikmahnya adalah dalam kondisi seperti itu ternyata marah-marah membuahkan hasil coy, FINALLY TIKET JOGJA-BANDUNG ditangan boy. Yesss, selalu ada hikmah dibalik marah-marah cobaan.

Dudududuuuu, lalalalalala, yeyeyeyeye, mari kita lanjutkan karyawisata kita dengan penuh damai dan tentram.

Pantai Parangkusomo, sekitar 1,5 jam dari kaliurang, deket Pantai Parangtritis, tapi yg ini mah tempatnya lebih laki..ada tebingnya boyyy.
Baiklah, dengan hanya bermodal dua buah motor pinjeman dari temen-temen si Mike, dan peta yg kita dapet di Halte Bis Transjogja, maka...
Touringlah kita,
Nyasarlah kita,
Sampeilah kita,
berenanglah kita,
guling2 lah kita...

Udah kaya babi air baru nemu kubangan aja kita. Apalagi Si Agy, seneng gak karuan dia nemu pantai, gak ada di Ciwidey mah katanya. Saking gede ombaknya ditambah gak kontrolnya kita, yang terjadi adalah tau-tau baju uda dimana kitanya dimana.wakakaakkkk....PLIS norak dan hina banget (gak layak publikasi aja foto-fotonya). Well, tapi kita HEPI. Jadi, PEDULI AMAT.




ini foto layak publikasi kita. O ya, berhubung Si Oki lagi DAPET,
jadi dia gak ikut berenang guling-guling kayak kita ber-3.

Pelajaran yg Gue dapet disini adalah ke pantei tuh jangan sampe salah kostum, karena itu bisa ngurangin IQ dan harga diri kepuasan berekspresi kita,.. salah we pokona mah kostumna.

Puas melaut, kita putuskan untuk merapat ke gurun, lokasinya sekitar 1 km sebelum Pantei Parangkusumo. Gak tau apa nama resminya ini gurun, yg jelas itu gurun katanya sempet dipake buat video klip nya Agnes Monica lagu "Kau Godai Aku Lagi", sehingga jadilah kita sebut saja dia Padang Pasir Agnes Monica.




                     (pose boys-girls band gagal audisi)

Setelah melalui semua prosesi, tibalah kita pada saat yg sebenernya gak diharepin. Saatnya pulang dan menyudahi perjalanan. Senin pagi harus sudah touchdown di Bandung dan menunaikan kewajiban pulkam nya masing-masing karena kita para mahasiswa perantau.

Singkat, padat, pas-pasan, aneh, tolol, sial,  dan bahagia. Thanks guys udah mau berbagi gila di akhir taun 2011 ini.



Desember 29 2011
Written by : Ananuranita
Photos by : Mikeelfs