Jumat, 12 Juni 2015

Masih Seputar Solo Traveling Palembang, Dari Penculikan Anak Palembang sampai Penculikan Manuk Golejra



Hari ini , tanggal 11 Juni 2015 adalah hari yang sangat menguras otak, karena 9 jam lamanya Saya mengikuti pelatihan aaaahhhh skip aja deh cerita yang ini, bukan ini intinya kok.


Jadi tadi sore, abis magrib deh, setelah melewati saharian yang menjenuhkan, Saya  butuh sesuatu untuk merefresh otak, tapi kemana yaaaa..? Secara pusat kota Palembang kemaren udah Saya ubek-ubek isinya, bareng Rizky kan (baca cerita sebelumnya di Jembatan Ampera dan Penculikan Anak Palembang Kelas 4 SD ). Aaaahh gak apa-apa deh kesana lagi aja, kan katanya kota Palembang ini lebih indah dinikmati malam hari. Coba-coba mari kita cicipi. Abis magriban (tumben ngong Adzan langsung Sholat) tanpa basa-basi, bak burung yang tak betah lama-lama di sangkar, Saya pun segera keluar dan terbang mengepakkan sayap, sayap yang Saya pinjem dari mamang-mamang tukang becak seberang jalan. Singkatnya, Saya pergi naek becak, nah tapi uniknya disini becanya bukan dikayuh, tapi digas, pake motor, namanya motor berwujud becak, atau jangan-jangan mamang-mamang berwujud becak??? #efekotakkebakar

"Mang heup mang" (lupa ini bukan di Bandung). Saya lalu turun dari becak dan bayar ongkos 20 ribu ( hasil nego dari asalnya 25 ribu, maap Saya ga tegaan orangnya, nawar segitu aja udah bertolak belakang dengan hati nurani), 20 ribu untuk 4 km kemahalan ga sih sejatinya??. Au ah, yang penting sekarang Saya udah sampai di depan Benteng Kuto Besak. Bangunan yang kata mbah wiki dahulunya merupakan bangunan keraton yang pada abad ke XVIII dijadikan sebagai pusat Kesultanan Palembang. Kini benteng ini berubah menjadi arena wisata malam yang begitu ramai dengan nyala lampu kuningnya, apalagi letak benteng ini dekat dengan Sungai Musi dan Jembatan Ampera. Sehingga jangan kaget ketika kamu kesini,  layaknya pasar malam, banyak orang-orang berjualan, banyak odong-odong bertaburan (dikira bedak kali), banyak pula muda-mudi berdatangan, tak jarang juga para ayah yang memboyong anak istrinya. Rame bangeeet pokoknya, kecuali Saya, sendiri saja. Sayangnya malam ini Saya tak liat Rizky, mungkin karena terlalu banyak orang, atau mungkin si Rizky kapok nemenin Saya, atau jangan-jangan dia diomelin mamaknya, jangan mau diajakin jalan-jalan sama orang ga di kenal, takut diculik. Idih kalopun Saya mau nyulik juga pilih-pilih kali mak, mending nyulik Bapaknya lah. #eehhhhh













Lanjut yah, Saya ga sempat masuk ke dalam Gerbang Benteng Kuto Besak karena nampaknya menyeramkan, cuma berkeliling di seputaran bentengnya aja sampe gerbang, terus selfie, terus diliatin mamang-mamang tukang odong-odong, terus Saya langsung lari, takut diculik ( Si mamang juga mikir2 kali kalo mau nyulik orang). Nah Saya lanjut aja jalan menuju bibir sungai Musi, terdapat tembok-tembok multifungsi sejenis bangunan pemecah gelombang gitu kalo di laut, atau dinding penahan tanah gitu kalo di lereng. Berhubung di sungai ga ada gelombang dan ini bukan lereng, maka bagaimana jika kita sebut saja dia bangku (maapin, malu-maluin anak teknik sipil). Dan berkat bangku berwujud tembok itu lah Saya dapat menikmati cantiknya Jembatan Ampera sambil mengabadikan momen ini di kamera Saya, kamera yang Saya setting self timer dan diletakkan di bangku berwujud tembok itu.









Keren sih kalo di lihat, tapi kurang keren kalo difoto, agak terhalang sama tempat makan, apa ya namanya lupa. Saya kira Saya harus berjalan ke arah depan lagi menembus bangunan tempat makan itu. Eh tapi sebentar, saat Saya tengah berjalan memasuki area tempat makan itu, di seberang nya terlihat gerbang dengan ukiran etnik khas palembang bersinar terang mengajak Saya untuk masuk sebentar menengok apa yang ada di dalamnya. Lalu terbaca lah tulisan "Museum Sultan Mahmud Badaruddin 2". 



Ajib, semua bangunan monumental disini ada lampu super megahnya, mana letaknya pada deketan lagi. Manjain wisatawan banget ni. Tapi sayang kalo malem museumnya tutup, jadi setelah mengambil dua jepret foto, Saya langsung kembali ke jalur tujuan Saya, sekalian isi perut dulu deh. 




J.Co Donuts and Coffe, entah kenapa Saya langsung menuju ke caffe yang ga usah jauh-jauh ke Palembang, di Bandung aja pabalatak banget (dimana-mana ada). Mungkin karena tempatnya yang tepat berada di bibir sungai, spot yang bagus buat menikmati megahnya Ampera tanpa halangan apa-apa. Gelar solo traveller yang pada trip kali ini Saya sandang membuat Saya mulai terbiasa menyingkirkan gengsi dan urat malu, pasang aksi dan posisi se-ga peduli mungkin supaya bisa ngelahirin hasil foto yang ideal (maksa kali woooy).
















Udah ah, mamangnya lelah, udah ngantuk, udah lumayan puas kok, akhirnya Saya putuskan untuk pulang. Tapi seketika Saya baru sadar nasihat temen saya yang orang palembang, jangan pulang malem pake becak, angkot, apalagi bis kota, sumpah disini rawan kejahatan katanya. Waduuhh lupa mamang, mana ini udah jam 9an lagi, dan katanya taksi daerah sini agak susah, harus jalan dulu sampai sekitaran Masjid Agung.  

Tak bosan Saya bilang kalo manusia itu tak luput dari lupa dan BEGO. kemarin kan Saya sempet kesini, udah keliling malah sama si Rizky, tapi ko Saya linglung lagi, berasa gak tau kemana arah dan tujuan untuk melangkah (najisssss lebaaaay, padahal emnag dasarnya aja BEGO). Lalu berjalanlah Saya entah kemana, melewati kolong jembatan, dipanggil-panggil digodain disiul-siul (DIKIRA AING MANUK GOLEJRAAA?????? BEUNGEUT MANEH SIGA PODOL GOLEJRA!!!). #MendingGaUsahBukaGoogleTranslate

Fix, temen Saya ga boong. Sontak Saya mempercepat langkah, lalu berlali kecil, dan lama-lama lari maraton ngalahi juara maraton di Sea Games berapapun yang pernah ada di muka bumi. Eh tapi kenapa makin lama makin gelap, makin sepi dong jalannya gilaaaa (Makin panik). Kemana yahhh...Ah peduli amat dehh, yang penting Saya juara maraton, biarkan si podol golejra mah juara dua aja deh Tuhaaaaan...plisss.

Tanpa Saya sadari, tiba-tiba ada sekumpulan cahaya putih bersinar dan menyembur hebat membangunkan Saya, ternyata Saya mimpi. (Kampreeeett cepet terusin ga ceritanya!!!!!!)

Heheheee, asli deh bukan mimpi. Jadi ternyata Saya menembus jalan kolong jembatan menyusuri jalan seram yang ternyata tembus ke Bundaran Air Mancur Belakang Masjid Agung Palembang. WOOOOW WOOOWWW PERTUNJUKAN KEREN APA LAGI INI? secara kemarin siang, Saya sempat kesini dan melihat tugu ini biasa saja, tak ada air mancur dan berkilauan semegah ini. 








Pertolongan Tuhan memang nyata, dibalik kebegoan, selalu terselip keberuntungan. Ternyata benar kata orang, Palembang lebih cantik dinikmati malam hari. Sebentar Saya terbawa dalam suasana ramai riak air mancur, kemudian terus melanjutkan perjalanan. 

Taksiiiiiiiiii....... Taksiiiiiiiiiiiii...  
Beberapa saat kemudian tangan Tuhan kembali datang. 
#NuhunGusti


00:40
Palembang, 12 Juni 2015.
Azza Hotel.
Badriana Nuranita