Kamis, 11 Juni 2015

Jembatan Ampera dan Penculikan Anak Palembang Kelas 4 SD



Namanya Rizky, kepanjangannya Rizkyyyyyyyyy. Ini anak kelas 4 SD di SDN...emmm,,SDN.... skip (sejatinya manusia tak lumut dari lupa dan bego). Pertama kali Saya tanya apa cita-citanya, dia bilang ingin jadi Polwan. Ah ga salah lu dek? iya deh salah kak, Polisi aja deh ga ada Wan nya. Lega, lagsung hela nafas panjang, terus keluarin dari bawah, bawah idung maksudnya. Eh tapi belakangan saat Saya tanya lagi ternyata udah ganti aja cita-cita. Dokter kak. Saat ditanya kenapa, lantang Dia jawab katanya biar bisa sembuhin mamaknya kalo sakit, biar mamaknya bisa tetep jualan di pasar, biar dia lanjut SMP, dia bilang biaya masuk SMP sekarang mahal, butuh 5 juta. (Gilaaaa, kecil-kecil udah kepikiran biaya sekolah gini dah salut).

Nah jadi ceritanya Sekarang, saat ini, detik ini, dari hari ini sampai 4 hari kedepan, Saya sedang jadi One Woman Show nih di Palembang, diutus kantor Saya jadi peserta sejenis pelatihan dan sosialisasi perencanaan teknis jalan dan jembatan revisi bla bla bla bla bla btakluk blaktukkkk (gelar panggung langsung tari jaipong). Acaranya dimulai pukul 13:00, tapi Saya udah sampe Palembang jam 07:40. Waktu adalah pengalaman, FIX Saya keliling Jembatan Ampera dulu.

"Oh gitu ya kak. Terus apa hubungannya sama bocah kecil bernama Rizky itu? Dia ikutan pelatihan juga? apa jangan-jangan dia pematerinya? oh, pasti dia anak tukang fotokopi bahan materinya ya?"

Bukan-bukaaaan. Ngacooo nih ga bener.
Tapi ga ada hubungannya sih, sama sekali ga ada.

"Oke BYE, kita PUTUS."

Jangan-jangan..!!! Eh terserah deh peduli. Eh tapi Saya jelasin aja deh takut entar mikirnya aneh-aneh, Saya bukan pedopil (orang Sunda ga bisa bilang Ef) kok, absolutely perasan, naluri, dan iman Saya masih sepenuhnya normal. 

Jadi tadi siang, anak pintar yang namanya Rizky ini udah bantuin Saya nyebrang (secara Saya cupu banget soal sebrang-menyebrang) di jalan sekitaran Jembatan Ampera, rencananya tadi Saya mau nyebrang dari Monpera (Monumen Perjuangan Rakyat) ke arah BAM (Bundaran Air Mancur). Jalannya tuh lebar 2 jalur gitu terus padet pula volume kendaraannya, ya bundaran lah maklum, ditambah lagi dengan ke-cupu-an Saya kalo nyebrang. Eh tau-taunya ada anak kecil tiba-tiba nyamber dari sebelah kanan terus ngajakin Saya buat nyebrang bareng dia. Dengan menggunakan bahasa kental Palembang yang jika diterjemahkan kedalam bahasa Indonesi begini bunyinya, "Mau nyebrang ya Kak..? Ayo sini Saya bantu," sambil menyabet tangan Saya, melangkah tanpa ragu sambil menyetop kendaraan-kendaraan di samping kami. Buju buneeeeeeeeng,, ini anak titisan Pangeran Gatotkaca aura-auranya nih. Salut deh.

Berbekal rasa salut itu, akhirnya Saya mengajak dia bebincang-bincang sambil berjalan ke tempat masing-masing yang kami tuju. Saya todongi dia dengan berbagai pertanyaan ala reporter gagal audisi, mulai dari namanya siapa, mau kemana, abis dari mana, kelas berapa, sekolah dimana, tinggal dimana, umur berapa, rumah dimana, punya sodara berapa, cita-citanya apa, hobinya apa, ranking berapa, umur berapa, punya mamak berapa, berniat mau nambah lagi ga? ehhhhh. 

Oh Ya, mumpung Saya inget. Saya coba tanya ke dia saja kira-kita tau ga tempat optik atau toko kacamata sekitaran jalan ini (sejujurnya kacamata Saya tertinggal di pesawat Bandung-Palembang via Express Air tadi pagi. Ingat, manusia itu tak luput dari lupa dan bego). Dan tanpa basa-basi, dia langsung menuntun Saya ke toko kacamata di komplek pertokoan sekitaran Mesjid Agung Palembang. Baik banget.

Dan ga berhenti disitu, berkat kebaikan hatinya, akhirnya Saya memutuskan untuk mengangkat dia menjadi partner random single traveling saya. Saya sematkan sebotol MOGU-MOGU ke tangannya, lalu Saya ucapakan SELAMAT.

Selanjutnya sepanjang siang tadi, Rizky menjadi parner jalan-jalan Saya berkeliling bundaran kota palembang, bertukar foto di Tugu Sea Games, berkunjung ke Masjid Agung Palembang, larut dalam nuansa kental budaya dan agamisnya (sampai Saya sempat ketiduran hampir 1 jam di mesjid, ternyata dia masih nungguin Saya di depan pintu mesjid),  menikmati air mancur bersama di siang bolong, menemani Saya makan di Warung Padang, lalu mencarikan Taksi untuk Saya. Ya, ini sudah pukul 13:00. Saatnya Saya pergi menuju hotel tujuan utama Saya. 

Dadah Rizky, makasi banyak ya udah baik banget bantuin sama nemenin kakak. Yakin ya dek, sekecil apapun, kebaikan pasti berbuah kebaikan yang beribu-ribu lipat balasannya. Dan kakak yakin, kebaikan kamu ini akan membawa kamu  kepada cita-cita terbesar kamu. SEMANGAT CALON DOKTER. Eh apa calon polisi ya?? atau jangan-jangan calon insinyur kayak Kakak? Ahhh, whatever lah,, apapun cita-citamu, pokoknya semoga kelak itu yang terbaik. Dadah.

Nah gaiisss, berdasarkan pengalaman diatas, hikmahnya adalah bla bla bla bla bla btakluk blaktukkkk (gelar panggung lanjut tari jaipong). Ga perlu disimpulkan kali ya, cukup ditiru aja. Anak kecil usia 10 tahun aja udah bisa menebar pahala dengan kebaikan dan sifat tanpa pamrihnya. Kalo kita tiru, ga akan dibilang plagiat juga kali ya.

kasurnya empuk banget

Jembatan Ampera di pagi hari
Jembatan Ampera di pagi hari

Selfie 1 bersama Jembatan Ampera

Selfie 2 bersama Jembatan Ampera

Selfie 3 bersama Jembatan Ampera

Selfie 4 bersama Jembatan Ampera


Sungai Musi dan kapal-kapal

Area Museum Monumen Perjuangan Rakyat 

Area Museum Monumen Perjuangan Rakyat 

Selfie di Area Museum Monumen Perjuangan Rakyat 

Rizky dan Tugu Sea Games

difotoin Rizky di Tugu Sea Games

Gerbang belakang Masjid Agung Palembang

Bagian Dalam Masjid Agung Palembang


Rizky sedang makan nasi padang dan rendang


23:55
Palembang, 10 Juni 2015.
Badriana Nuranita